Pentingnya Perencanaan dalam Manajemen Keselamatan Kerja

 

Keamanan lingkungan kerja sangatlah penting dalam dunia sekarang ini. Tidak hanya itu penting tetapi juga sangat penting untuk menyadari beberapa aturan keselamatan dan peraturan seperti ini jika diabaikan bisa menghambat kelancaran fungsi lingkungan kerja Anda karena tiba tiba akan terbentur masalah hukum.

Artikel ini tidak berfokus pada undang-undang tentang keselamatan kerja, namun pada penyediaan beberapa tips untuk memastikan bahwa Anda dan karyawan memiliki lingkungan kerja yang aman.

Pengertian manajemen keselamatan kerja sendiri dirasakan masih kurang dipergunakan dalam lingkungan kerja. Yang sudah dikenal adalah istilah dan pengertian administrasi keselamatan kerja. Manajemen keselamatan kerja terdiri atas tiga kata, yaitu manajemen, keselamatan, dan kerja.

Manajemen keselamatan kerja merupakan usaha mengelola keselamatan kerja artinya mengatur agar seluruh potensi keselamatan kerja berfungsi secara optimal dalam mendukung tercapainya tujuan keselamatan kerja.

General manager (GM) atau manajer departemen HSE (Health Safety and Environment) pada suatu instansi atau perusahaan bertugas memastikan bahwa kesehatan dan keselamatan kerja di instansi yang dipimpinnya berjalan sesuai dengan Standard Operating Procedure (SOP) yang berlaku demi tercapainya keselamatan kerja.

Dalam manajemen keselamatan kerja biasanya mencakup berbagai permasalahan-permasalahan yang berkaitan dengan keselamatan kerja. Menajemen keselamatan kerja itu mencakup, diantaranya adalah hak dan kewajiban karyawan untuk mengikuti prosedur keselamatan dan kesehatan kerja, perlengkapan keselamatan kerja, kecelakaan kerja, hilang atau rusaknyanya peralatan keselamatan kerja, dan penyakit yang ditimbulkan akibat hubungan kerja.

 

Pentingnya Perencanaan

Perencanaan dalam manajemen keselamatan kerja sangat dibutuhkan standard operating procedure (SOP) sebagai pedoman dan dasar bagi pelaksanaan perencanaan manajemen keselamatan kerja. Karena dengan adanya landasan tersebut yang dijadikan sebagai pedoman, maka perencanaan manajemen keselamatan kerja  akan berjalan efektif dalam mencapai sasaran.

Di samping adanya standard operating procedure (SOP) yang diperlukan, dalam perencanaan manajemen keselamatan kerja juga diperlukan siasat dan strategi untuk menentukan langkah atau tindakan yang akan diambil guna menghadapi tantangan yang dihadapi untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Selanjutnya perencanaan manajemen keselamatan kerja tersebut  perlu diimplementasikan (dilaksanakan) dalam suatu instansi berupa program-program.

Beberapa alasan mengapa diperlukan suatu perencanaan dalam manajemen keselamatan kerja adalah:

  • Tumbuhnya suatu pengarahan kegiatan, yaitu setiap kegiatan akan ada pedoman bagi setiap pelaksanaan kegiatan-kegiatan yang ditujukan kepada pencapaian tujuan keselamatan kerja.
  • Adanya perkiraan (forcasting) terhadap hal-hal dalam masa pelaksanaan yang akan dilalui. Forcasting ini dilakukan untuk mengenali seluruh potensi yang dimiliki oleh suatu perusahaan dan juga digunkan untuk mengatasi kelemahan-kelemahan yang kemungkinan akan dihadapi dalam keselamatan kerja.
  • Memberikan kesempatan untuk memilih cara terbaik dari berbagai pilihan yang ada atau diberikan.
  • Adanya penyusunan skala prioritas. Memilih urutan-urutan dari segi pentingnya suatu tujuan, sasaran, maupun kegiatan usaha keselamatan kerja.
  • Adanya suatu alat pengukur atau standar untuk mengadakan pengawasan atau evaluasi kinerja usaha atau organisasi. Adanya alat pengukur ini akan menambah kemantapan dalam menjalankan program manajemen keselamatan kerja.

Keselamatan kerja bukanlah sesuatu yang terjadi begitu saja, melainkan butuh manajemen yang baik. Dan manajemen yang baik itu membutuhkan perencanaan yang matang, sehingga perencanaan sangat diperlukan untuk tujuan di masa yang akan datang.

 

Keselamatan di Tempat Kerja

Keamanan dan keselamatan di tempat kerja melibatkan manajemen dan pengaturan yang teratur yang efektif secara definitif untuk menghindari kecelakaan. Pada saat yang sama, manajemen ini juga melibatkan pekerja menjadi waspada terhadap bahaya tertentu dan memiliki pengetahuan tentang langkah-langkah yang digunakan untuk mengatasinya.

Sehingga, adalah penting untuk membuat pengaturan misalnya untuk menghindari api, dan pada saat yang sama, orang harus menyadari langkah-langkah yang diambil untuk melarikan diri jika terjadi kebakaran.

Tindakan terbaik dari situasi berbahaya adalah MENCEGAH dibanding mengobati, dan itu untuk bagian merencanakan ke depan pada semua jenis keadaan darurat. Pikirkan api, pikirkan juga sengatan listrik - pikirkan apa saja dan segala sesuatu yang Anda bisa pikirkan tentang bahaya di lingkungan kerja.

Buatlah daftar semua keadaan darurat. Berdasarkan daftar ini, membuat daftar hal-hal lain yang perlu Anda miliki di tempat kerja Anda untuk memastikan keselamatan karyawan Anda. Dan kemudian menginstal pencegahannya.

Juga masuk akal untuk melihat UU tentang keamanan lingkungan kerja sebagai pedoman utama. UU mungkin tidak lengkap, tetapi dapat memberikan dengan pedoman yang cukup untuk bekerja tenang.

 

Tips Keselamatan Kerja di Lingkungan kerja

Langkah-langkah keamanan di lingkungan kerja perlu dilakukan oleh staf administrasi serta karyawan, sampai dengan batas tertentu. Berikut adalah beberapa tips keamanan untuk lingkungan kerja atau untuk tempat kerja:

  • Menjaga area kerja Anda rapi dan bersih. Tumpukan kertas dan tumpukan file yang dikombinasikan dengan jalinan kabel adalah menunggu bencana terjadi, di beberapa bidang. Sebuah ruang kerja yang bersih juga akan memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi masalah dan mengatasi lebih cepat dan lebih efektif.
  • Pastikan bahwa semua pintu dan jendela memiliki kunci keamanan. Jika Anda adalah sebuah pendirian yang berhubungan dengan uang tunai setiap hari, maka Anda dapat menarik pencuri. Memasang kamera keamanan di pintu dan keluar. Ini akan membantu Anda merekam gambar pencuri dan semacamnya dan membantu polisi dalam menemukan pelakunya.
  • Untuk menghindari tergelincir dan cedera, adalah penting untuk memiliki lantai motor bebek bersih dan kering. Kedua, trotoar dan tangga harus memiliki pencahayaan yang baik.
  • Karyawan harus memastikan bahwa komputer mereka dan keyboard disimpan di posisi yang tepat untuk menghindari mata dan masalah pergelangan tangan masing-masing.
  • Demikian pula, benda tajam seperti gunting, pisau, pemotong kertas, pin stapler, dll harus dijauhkan dan di tempat yang aman.

 

Listrik / Fire Safety

  • Instal alarm kebakaran. Praktek latihan api dengan karyawan Anda. Selama sesi latihan, memastikan bahwa semua karyawan mengikuti aturan (seperti mendapatkan rendah di lantai, menutup pintu dan jendela mengandung api, dll). Tandai semua keluar dengan tanda-tanda nyata sehingga karyawan tahu ke mana harus pergi ke dalam kasus seperti keadaan darurat terjadi. Jangan pernah mengunci tersebut keluar, tetapi pastikan untuk menginstal kamera keamanan pada pintu-pintu.
  • ide yang bijaksana untuk menginstal furniture tahan api di lingkungan kerja.
  • Pastikan bahwa semua workstation, mesin, dll sudah terpasang dengan benar. Pasang peralatan listrik tersebut dengan seksama, dan berkerja sama dengan ahli anti bencana api, memastikan bahwa kabel dan switchboards yang dibumikan dengan benar sehingga mencegah kejutan listrik.
  • Dianjurkan untuk menjaga semua kabel dan kabel dari lantai sehingga dapat mencegah cedera disebabkan karena tersandung.
  • Air dan listrik tidak harus sangat dekat satu sama lain. Juga catat bahwa colokan listrik di bilik harus berada jauh dari tempat di mana sering terdapat tumpahan air atau kopi.
  • Selain kebakaran dan kecelakaan listrik, juga penting untuk mengatasi situasi gempa. Pertama, adalah bijaksana untuk membuat semua lemari dan meja diamankan dan diposisikan rapat ke dinding atau lantai untuk menghindari banyak kerusakan selama gempa bumi.

Terakhir, namun tidak sedikit, dan sebagian besar dari semua ini, adalah asuransi yang memang sangat penting. Meskipun asuransi bukan merupakan ujung dari proses keamanan lingkungan kerja, asuransi sering kali membantu hanya dalam kasus darurat yang terjadi.

Dengan tips manajemen keselamatan kerja di atas mudah mudahan bermanfaat bagi Anda.

Source : anneahira.com

 

holizonto line

ARTIKEL LAINYA..

tips-sehat-saat-bekerja-malam-lembur ---   Anda sering bekerja saat malam hari..? Tahukah Anda, ketika waktu tidur dihabiskan untuk bekerja, tentunya bisa membuat...
penempatan-tabung-pemadam-kebakaran-yang-benar       Dalam kehidupan sehari-hari tabung pemadam kebakaran tidak asing lagi didengar oleh kebanyakan orang dan sering...
kacang-kacangan-turunkan-kolesterol-hingga-cegah-kanker Sebagian orang beranggapan bahwa merupakan suatu hal yang keren jika ia mempunyai daftar berbagai makanan yang harus dihindari. Untuk makanan kemasan,...
bekerja-lebih-efisien-dengan-mengetahui-gaya-kerja Bagaimana cara seseorang bekerja pada dasarnya dapat dibagi menjadi 4 jenis atau gaya kerja, dan biasanya grup atau tim kerja yang baik memiliki...
tips-penggalian-yang-aman-dalam-k3       Penggalian dengan Cara aman     Letakkan tanah galian setidaknya 0,5 meter dari pinggiran...
3-kebiasaan-ini-untuk-hidup-yang-lebih-sehat Siapa yang tidak mau punya badan sehat? Jika badan sehat, maka dalam menjalani aktivitas akan lancar seolah tanpa beban. Sehat juga membawa kebahagiaan....

 

Public Training 2017

Training Program

Facebook